Menu

Melongok negeri seberang #3: Bangkok

Welcome to Bangkok

Setelah lolos dari hampir ketinggalan pesawat di Changi, akhirnya sampai juga dengan selamat di Suvarnabhumi. Antrian imigrasi waktu itu sangat panjang, lumayan lama saya nunggunya, mungkin sekitar setengah jam. Beres masalah imigrasi, mesti nunggu lama lagi bus airport AE1 yang menuju Silom, tempat hostel kita berada. Ternyata dari Airport ke pusat kota Bangkok jauh juga, sekitar 1 jam perjalanan, ditambah lagi pas sampe Bangkoknya macet kayak Jakarta ajah.

Kita juga bingung turunnya dimana, karena sang sopir suaranya kecil gak pake pengeras suara, tapi anehnya orang asing lain yang ikut satu bus, pada tau turunnya dimana (berarti sy doang yg budi ya :P). Akhirnya setelah ngingetin ke supirnya buat turun di Silom Soi 8 (Soi = gang), nyampe juga, jalan dikit sih. Katanya Silom ini termasuk jalan paling sibuk di Bangkok, banyak kendaraan berseliweran dari mulai bus, tuk-tuk (bajaj-nya Bangkok), motor sampe kendaraan pribadi, susah buat nyeberang.

Urban Age Hostel Bangkok
Hostel yang akan kita inepin selama 3 malam itu cuman jalan dikit belakang toko 7-11 (seven eleven), namanya The Urban Age. Seperti biasa (tsaah, udah biasa skarang mah) kita pesen yang tipe dorm dan ternyata tempatnya ada di lantai 6. Nama kamarnya In the City, tanpa eskalator/lift, jadi naek tangga sambil manggul ransel, cape dee.

Berbeda dengan dorm di The Inncrowd, disini cuman ada 3 bunk beds (jadi 6 tempat tidur), udah terisi 1 bed, tapi orangnya lagi keluar. Cukup nyaman, dapet loker, gak masalah Bangkok sepanas apapun karena ada AC-nya. Hanya saja di lantai 6 gak ada toilet/kamar mandinya, jadi mesti turun ke lantai 5 atau 4.

Disini juga gak dapet sarapan, cuman disediain kopi, cokelat atau teh yang bisa bikin sendiri kapan pun mau. Pengelola hostel ini semuanya cewek, dan salah satunya sangat informatif, enak kalau nanya-nanya.

Baca juga:  Ternyata, Menyusun Paket Wisata ke Bangkok Sendiri Lebih Menyenangkan

Tom yum mak nyusss

Thailand katanya merupakan surga kuliner, banyak macam makanan yang bisa dicoba disana. Tentunya sebagai muslim, kita mesti hati-hati karena mayoritas makanan bersetifikat haram. Pada malam pertama di Bangkok saya dan teman-teman pergi ke Suanlum Night Bazaar. Kayak pasar malem gitu deh, jadi mulai ramenya pas menjelang malam.

Ada banyak sekali penjaja makanan dan minuman, cenderamata khas Thailand, bahkan waktu itu ada konser musik segala. Pokoknya suasananya rame banget, seru buat jalan malam. Tapi gosipnya ini pasar malam mau ditutup bentar lagi, diganti sama gedung, entah mall atau apa.

Tom Yum Goong
Ngomong-ngomong soal makanan enak, ingat Thailand pasti ingat Tom Yum, sup seafood pedas asam ini emang cocok banget buat santap malam. Anugerah sekali waktu melihat ada sebuah stand dengan menu utama sup-sup itu, diantaranya tom yum. Yang lebih membahagiakan lagi, di depannya ada tulisan-tulisan arab, assalamu’alaikum segala, ya saya simpulkan ini halal lah :D, lagian seafood kok. Dipesanlah satu mangkok Tom Yum, harganya lupa, yang jelas gak mahal kok.

Pas datang, porsinya ternyata jumbo, diicip-icip, euleuh maknyuss amat, seger-seger hangat gitu, mantaf lah. Seafoodnya kerasa banget masih seger, udangnya.. mmhhh kenyal-kenyal gimanaaa gituh. Penyesalan karena mee goreng merah gak jelas di Little India terbayar sudah, ini baru namanya wisata kuliner, bukan extrem kuliner!

Nihongo de ii…

Ceritanya si Indra kenalan sama seorang Jepang, Daigo namanya, yang traveling ke Bangkok sendirian waktu di bus airport. Jadinya itu orang Jepang diajak jalan bareng aja. Jadi selama di Bangkok selama dua hari kita jalan berempat.

Suatu waktu saat kita ngobrol-ngobrol, teman saya nanya where were you going last night? (Semalem kemane aje lo?). Nah melihat si Jepang mikir lamaaa sekali buat jawab pake English, pake anoo etoo segala, saya dengan sok yakin dan pede-nya bilang ke dia, nihongo de ii(lo pake basa jepun aja, gpp kok). Dia keliatan surprised, ee hontou? (serius lo?) nihongo wakaru? (emang lo ngerti basa jepun?) Ehm, chotto dake(little little I can lah) kata saya merendah (padahal mah jujur) niru Won Bin dalam Friends hahaha.

Baca juga:  Jelajah Indochina #7 Kamboja

Akhirnya dia pun jelasin dalam basa Jepang campur Engrish yang Jepangnya ternyata saya cuman ngarti dikit-dikit sajah. Udah gitu kapok deh nanya-nanya pake Nihongo, banyakan yang gak ngartinya. Sebenernya pengen na-ne-no ngomong pake nihongo (klo english kan cas-cis-cus) apa daya saya belom bisa nyusun kalimat yang bener, kosakata terbatas, kecuali yang pernah denger di dorama sama Hello Morning ajah (bener-bener perlu les nih) :P.

Yang saya perhatikan, orang Jepang itu mikir lama kalau mau ngeluarin kalimat pake English, karena dia takut grammar-nya salah. Kita (eh saya) sih gak terlalu peduli sama grammar yang penting orang yang diajak ngomong ngarti maksudnya.

Jelajah Chao Praya

Chao Praya Bangkok
Hari kedua di Bangkok jadinya wisata ke temple-temple yang bisa dicapai dengan naek tourist boat di Chao Praya. Manager hostel menyarankan kalau cuman mau menuju Grand Palace mendingan naek local boat, lebih murah. Namun secara rencana kita ngabisin hari itu keliling sekitar Chao Praya jadinya pilihan jatuh ke beli tiket tourist boat seharga 100B, bebas naik turun di Pier (dermaga) mana saja seharian.

Ada beberapa objek wisata yang dikunjungi hari itu, mayoritas berupa temple (wat). Pilihan pertama ketika mendarat Di Maharaj Pier adalah Grand Palace yang merupakan kompleks istana kebanggaan Thailand. Gak salah kalo ada yang bilang kompleks istana ini merupakan salah satu yang paling sering dikunjungi, karena yang ngantri bejubel banget. Padahal waktu itu Bangkok panasnya minta ampun.

Puas poto-poto di disana, lanjut ke Wat Pho yang hanya berjarak satu dermaga dari Grand Palace. Di Wat Pho terdapat patung Budha emas gede banget dalam posisi berbaring, nama bekennya The Reclining Budha.

Baca juga:  Jelajah Indochina #2 Hanoi

Terus lanjut ke Wat Arun, disini kita naek sampai 2 tingkat. Tangganya curam banget, dibawah sayup-sayup ada suara imut, kowai.. kowai yo….aih. Emang musti hati-hati banget naek turun tangganya, tangganya sempit dan curam.

Chao Praya from Wat Arun
Dari ketinggian Wat Arun ini terlihat jelas pemandangan Chao Praya, Wat Pho sama Grand Palace juga bisa kelihatan dari sini.

Sambil mencari jalan pulang, kita lewat ke Chinatown. Suasana kotanya hampir sama aja sih kayak daerah mangga dua kali ya, banyak ruko dan keturunan Tionghoa.

Hari itu puas sekali ngunjungin beberapa temple dan chinatown. Sayang kita jelajahin semuanya pas siang terik sampe kulit gosong. Coba kalau agak sorean dikit mungkin bisa dapet pemandangan sunset yang indah di salah satu temple. Gara-gara panas itu, beberapa puluh baht terpaksa jadi korban beli minuman dari mulai air mineral biasa, soft drink kalengan, jus sampe kelapa muda.

Untuk poto-poto Bangkok yang lebih lengkap, silahkan tengok Galeri Foto Bangkok.

Mulai mencintai dan menikmati jalan-jalan setelah sembuh total dari penyakit akut mabuk kendaraan. Walaupun dulu lebih sering jalan sendirian, namun kini dia mengakui kalau jalan bareng istri ternyata lebih menyenangkan.

Komentar kamu

6 Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Catper, Mancanegara
Merlion
Melongok negeri seberang #2: Singapura

Singapore, first time abroad... Negara kota berlambang mahluk transmutasi singa sama duyung ini boleh bangga karena jadi negara pertama di...

Close