Menu

Melongok negeri seberang #2: Singapura

Merlion

Singapore, first time abroad…

Negara kota berlambang mahluk transmutasi singa sama duyung ini boleh bangga karena jadi negara pertama di dunia yang mendapat kunjungan pertama saya ke luar negeri. .
Untuk menghemat fiskal kita sengaja lewat jalur laut ke Singapura. Dari Hang Nadim menuju Batam Center dengan taksi Rp 70rb sharing bertiga. Di pelabuhan Batam Center sebelum pemeriksaan imigrasi kita mesti bayar dulu fiskal Rp 500rb/orang (klo lewat udara fiskalnya 1jt).

Perjalanan dengan ferry memakan waktu sekitar 1 jam, nyaman juga kok walaupun penuh tapi kebagian tempat duduk. Tadinya saya kira bisa jalan-jalan keluar, di geladak terus berpose ala Titanic, ternyata gak bisa. Ferry-nya kecil, lebih gede dari bus sih, cuman penumpang bener-bener terkurung didalam.

 

Di Singapura kita nginep di The InnCrowd hostel, daerah Little India. Booking ini hostel udah dari sebulan sebelumnya, via internet. Karena sengaja ngirit, pesen kamar tipe dorm, jadi satu ruangan tuh ada 6 bed susun, barengan sama backpacker lain. Pertama sih agak risih juga, kok dicampur gini, tapi karena kita datang ke hostelnya malem doang buat tidur sama mandi pagi jadinya gak terlalu masalah.

Resiko pake dorm adalah mesti tenggang rasa sama yang laen, jangan bikin ribut-ribut gak jelas. Yang paling gak enak kalau pagi, kebanyakan mereka masih molor, sedangkan kita subuh-subuh udah mesti bangun grasak grusuk. Tapi sebenarnya hampir semua backpacker yang ditemuin baik-baik, sering senyum dan sekedar say hi kalau ketemu, walaupun ada yang tampangnya sangar tapi mereka umumnya cuek-cuek aja.

Di hostel ini juga hampir semua self service, dari benahin bed sampai bikin sarapan sendiri, telor ceplok, roti sama kopi. Sambil sarapan sebenernya bisa juga jadi ajang kenalan sama backpacker lain, sayangnya masih malu-malu, bahasa Inggris saya juga belepotan. Padahal banyak backpackers ceweknya loh…

Baca juga:  Galeri Foto Huangshan China

Rencana kita cukup 3 hari 2 malam di Singapore rasanya cukup untuk sekedar memuaskan rasa ingin tahu, efektifnya sih 2 hari buat jalan-jalan karena hari ke 3 pagi-pagi sudah harus ke Bangkok.

Yang dicobain…

Poto-poto narsis berlatar Merlion, Espalanade dan gedung-gedung pusat bisnis pada malam hari adalah keharusan. Sempet nyobain juga naek Singapore Flyer yang baru dibuka awal Maret.
Singapore Flyer
Ini ferris wheel tinggi banget, 165 meteran. Tapi bagi yang takut ketinggian, gak usah khawatir kayaknya, kerasa aman banget di dalamnya, gak pake goyang-goyang ketiup angin. Bahkan saat di dalam kapsul gak kerasa pergerakannya. Bisa lihat pemandangan Singapura dari ketinggian.

Sempet mampir juga ke Sentosa Island. Tapi kalau nyari suasana pantai disini, kayaknya enggakbanget deh, secara kayak pantai buatan gitu, bahkan pasirnya kelihatan aneh. Tapi kalau dari segi usaha dan penataan tempatnya memang patut diacungin jempol. Sebelum ke Sentosa, ngelewatin Vivo City, eh ternyata lagi ada acara Matsuri 2008, banyak yang cosplay, kesempatan ngambil poto. Pulang dari Sentosa, malemnya mampir ke ChinaTown, lihat bangunan-bangunan etnik, sama belanja pernak-pernik buat oleh-oleh.

Wisata kuliner: mee goreng India

Little India Singapore
Malam itu habis jalan-jalan , laparnya gak ketulungan. Sebelum ke hostel mampir dulu ke foodcourt masih daerah Little India. Karena sudah lumayan larut (jam 10 maleman), banyak stand yang lagi beres-beres, jadi pilihan kita cuman dikit. Akhirnya mampirlah ke stand makanan India berlabelkan halal yang belum tutup. Pengen nyobain mee goreng, keliatannya yummy kalo di gambar. Eh pas keluar ternyata warnanya merah menyala, pas dicicipin gak ada rasa, hanya bau rempah saja yang kuat menyengat. Duh, saya dan teman yang pesen sama hanya mampu beberapa sendok saja, itu juga dibantu digelontor sama teh tarik. Padahal sebenarnya itu mee bisa enak banget kalau saja ada saos cap dua belibis, sayang saos disini rasanya asem gak jelas.

Baca juga:  Warkop Aweng, Tempat Ngopinya Orang Palu

Lari-lari di Changi

Di itinerary sudah jelas waktu boarding kita ke Bangkok adalah jam 11, artinya paling kita mesti cek-in sekitar jam 10-an. Entah salah lihat jam yang masih waktu jakarta atau gara-gara terlalu santai sarapan, jadinya telat pas datang ke Changi. Belom nyadar tuh telat, masih sempet moto-moto, pas lihat jam, udah jam 11 kurang 15, buset. Buru-buru nyamperin counter Air Asia, yang udah sepi, pas tau kita mau ke Bangkok petugas bilang cek in udah tutup, pesawat dah mau boarding.

Lemeslah kita masak mesti beli tiket lagi? Rupanya petugas yang kebetulan orang Melayu itu tak tega juga ngelihat muka-muka sengsara kita yang manggul ransel gede, akhirnya diizinin juga cek in sambil dinasehatin lain kali jangan telat yaa, terus ntar langsung aja katanya ke tempat nunggu boarding jangan mampir-mampir dulu. Bahagia sekali masih diizinin cek-in, selesai dari pemeriksaan imigrasi kita langsung sprint lari sekencang-kencangnya menuju gate 47 yang ternyata jauh diujung banget.

Kesannya…


Sebelum datang ke negara ini sebenernya udah sering denger kalo ini negara paling tertib, tranportasi-nya oke, bersih, aman, pokoknya contoh ideal buat Jakarta lah. Dan memang bener selama dua hari jalan-jalan disini kerasa banget perbedaanya sama di Jakarta. Lalu-lintas tertib, gak ada yang namanya macet di jalan. Kendaraan pribadi cuman dikit, mobilitas orang-orang kayaknya terpusat di MRT.

Aneh juga sih ngelihat kota tertib begini padahal gak nemu seorang polisi pun, yang berseragam polisi, atau ada tulisan polisinya. Mungkin pada undercover semua kali ya, hanya CCTV saja yang keliatan nongkrong dan gelantungan dimana-mana.
Kota eh negara ini juga keliatan bersih banget. Walaupun gak bisa dibilang bersih sama sekali dari sampah, tapi susah banget deh lihat sampah yang berceceran sembarangan itu (ada sih satu atau dua). Karena kagum terus sepanjang jalan-jalan selalu mikir kenapa Jakarta gak bisa kayak gini. Sampai sekarang sih baru sampai pada satu kesimpulan, Jakarta terlalu padet, kebanyakan orang!

Baca juga:  Eksplorasi Indahnya Kota Makassar, Toraja dan Pulau Samalona

Poto-poto lainnya di Singapore silahkan tengok di Galeri Foto Singapura.

Bersambung…edisi Bangkok

Mulai mencintai dan menikmati jalan-jalan setelah sembuh total dari penyakit akut mabuk kendaraan. Walaupun dulu lebih sering jalan sendirian, namun kini dia mengakui kalau jalan bareng istri ternyata lebih menyenangkan.

Komentar kamu

No Responses

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Catper, Mancanegara
Melongok negeri seberang #1: The Plan

Mukadimah, asal mula, persiapan dan rencananya Ada yang bilang bahwa perjalanan sebenarnya sudah dimulai dari perencanaanya (lupa deh siapa yg...

Close