Jelajah Indochina #2 Hanoi

Selamat pagi Hanoi


Penerbangan pertama (dan satu-satunya) ke Hanoi pagi itu berjalan lancar saja. Sempat rada was-was karena ada anak bule hyperaktif lari-larian mulu di aisle, entah berapa kali PP.

Penumpang lain tampak biasa-biasa saja, bahkan nganggap itu lucu, para CA pun tidak terlalu peduli, padahal saya takut itu pesawat jadi oleng. Rencana saya membayar jatah tidur di ariport tadi malam yang tidak nyaman pun jadi berantakan karena suara berisik anak itu berlarian.

KL-Hanoi memakan waktu 2.5 jam saja, jadi jam 9:00-an saya sudah nyampe di bandara Noi Bai. Pertama menginjakan kaki di Noi Bai terkesan sepi, mungkin karena masih pagi. Petugas imigrasi berpakaian hijau hansip tampak dingin (seperti petugas imigrasi pada umumnya) mencocokan poto paspor dan wajah saya.

Plok-plok akhirnya paspor saya pun dicap-nya dengan permit bebas visa 30 hari. Pas saya buka-buka paspor-nya eh dassar tuh petugas ngacak banget halamannya, masak langsung halaman 46 yang dicap?!

Keluar dari imigrasi, langsung dihadapkan dengan stand-stand money changer, tampak yang paling rame adalah dari VietCom Bank. Ya udah langsung aja tuker selembar 100 USD yang masih kinyis-kinyis disana.

Si mbak penjaganya tanpa basa-basi dengan tangkas ngambil segepok Dong di sebelahnya, kombinasi berbagai nominasi dari seratusan ribu sampai puluhan ribu. Rupanya banyak yang nuker dengan nominal segitu, jadi mereka siap sedia selalu.

Vietnam itu seperti punya dua mata uang, USD sama Dong diterima disana. 1 USD waktu itu kira-kira 18ribuan Dong. Travel dan hostel biasanya majang harga dalam USD, tapi kita bisa membayar pake Dong, ratenya biasanya suka-suka mereka, tapi gak terlalu jauhlah.

Dari bandara Noi Bai ke pusat kota Hanoi di daerah Old Quarter makan waktu kira-kira satu jam. Waktu itu saya pake minibus-nya Vietnam Airlines, hanya 2USD saja, atau kalau pake Dong mereka minta 50rb Dong (tuh kan ngaco). Pernah juga sih ditawain taksi, tapi mahal juga, 15 USD untuk satu taksi. Perjalanannya cukup melelahkan, saya pengen tidur tapi ternyata dapat bangku tambahan deket pintu yg gak ada senderannya, tambah pusing lah kepala saya.

Baca juga:  Galeri Foto Huangshan China

Di tengah jalan saya dicolek bule yg duduk sebelah, ternyata ada mba-mba Vietnam yang mau ngomong, mungkin dia nyangka saya orang lokal, dia ngomong pake bahasa Vietnam kayak nanya sesuatu, saya cuman nyengir saja sambil bilang klo saya gak ngerti omongannya.

Minibus Vietnam Airlines ini berhenti di depan kantor mereka deket Hoan Kiem Lake District. Pas turun sudah diserbu kawanan ojek sama yang nawarin penginapan. Dari sana sebenernya bisa jalan aja beberapa menit untuk nyari hostel di daerah Old Quarter. Tapi saya pengen cepet-cepet waktu itu, jadilah menerima tawaran tukang ojek yang biasa disebut xe om itu.

Saya tunjukkan alamat hostel yang sudah dibooking sebelumnya ke tukang ojek itu dan wuss dia pun membawa saya ke tujuan, 12 ribu Dong saja yang dia minta. Jalannya ternyata lumayan berliku, melewati jalan-jalan sempit yang dikiri kanannya banyak orang jualan.

Mencari stasiun Kereta Api

Itinerary saya di Hanoi sempit sekali, sehari pun tak sampai. Datang pagi menjelang siang, besoknya sudah harus ke Halong Bay kemudian lanjut ke Hue. Jadi target saya hari itu mencari paket tour Halong Bay dan tiket kereta ke Hue. Kebetulan manager hostel Little Hanoi ramah dan informatif sekali, dia ngasih info banyak tentang tour Halong dan tiket kereta.

Akhirnya saya putuskan beli paket tour dari hostel, sedangkan untuk tiket kereta akan saya beli sendiri di stasiun. Melihat di peta sih lumayan jauh jarak dari hostel saya ke stasiun kereta itu, makanya sebelumnya saya tanya dulu ke manager hostel kalau pake ojek atau taksi berapa kira-kira. Eh, malah diledek sama dia, kalau masih bisa jalan ngapain pake taksi atau ojek katanya. Dengan jalan kaki biasa paling lama setengah jam sudah nyampe katanya. Hahaha jadi malu, mungkin dia backpacker dulunya.

Ya sudah, saya pun mulai melangkah. Inilah kali pertama jalan seorang diri di kota asing hanya berbekal sehelai peta. Terus terang rada nervous takut mati gaya (takut tersesat juga sih). Tiap perempatan atau persimpangan jalan pasti berhenti, tengok kanan kiri, lihat nama jalan, cocokin sama nama di peta, terus tentukan harus belok kemana.

Baca juga:  Foto-foto di Phuket Thailand

Tidak terasa lama, juga saya jalan sampai saya bosan buka peta karena udah gak nemu lagi nama jalan yang cocok, ya nampaknya saya sudah tersesat . Mau gak mau kalau udah mentok gitu mesti segera mencari pertolongan.

Tanya ke orang-orang pinggir jalan, dari mulai ibu-ibu, bapak-bapak sampai gadis muda penjual bunga gak ada yang ngerti English saya. Yah saatnya nanya ke pria muda berkacamata, akhirnya dapat juga cluenya, saya salah ambil belokan ternyata.

Hampir satu jam kemudian saya baru menemukan bangunan bertuliskan Ga Hanoi gede-gede di depannya. Ternyata statsiun-nya lagi sepi, tempat booking tiket juga tidak terlalu ramai, mungkin bukan lagi peak season. Satu tiket ke Hue pun terbeli sudah.

Tukang buah kreatip


Dari stasiun kereta api saya coba jalan balik ke arah Hoan Kiem Lake. Tersesat jauh sekali sampai akhirnya gak sengaja nemu Hanoi Opera House.

Dalam perjalanan menuju Hoan Kiem lake saya lihat di pinggir jalan ada turis ditawarin buat moto tukang buah pikul. Wah, ramah juga mereka, pikir saya. Pas di depan Highland Coffee ada tukang buah pikul lain menghampiri saya, “take my picture, take my picture” katanya.

Saya pun memotretnya, kemudian diapun nawarin buat motret saya, ya udah saya kasih pinjem kamera saya. Sebenernya udah ngerasa sih pasti UUD nih, namun saya biarkan saja pengen tau terusannya.

Ternyata bener, tiba-tiba dia masukin 3 buah pisang sama beberapa biji nangka kedalam kantong keresek dan menyodorkan ke saya sambil bilang 50rebu Dong, Sir. Tuh kan, mahal pula. Saya ketawa aja bilang masak 3 biji pisang sampe 50rebu Dong. Akhirnya dia menurunkan harganya, walaupun tetep saja 30rebu dong mah gak worth it buat buah-buahan seuprit, mungkin termasuk ongkos jadi model dadakan.

Baca juga:  Galeri Foto Perjalanan di Kamboja

Akhirnya sore itu saya habiskan dengan nongkrong di tepian danau Hoan Kiem sambil ngemil pisang dengan harapan kemampuan bahasa Tarzan saya bisa meningkat untuk hari-hari kedepan.

Perjaka di sarang perawan?


Tidak seperti di asrama militer atau pesantren, kamar dorm di hostel-hostel kebanyakan tipenya mixed atau campursari. Ada juga sih hostel yang nyediain dorm khusus cewek, klo khusus cowok kayaknya belum pernah nemu.

Di Little Hanoi ini pun saya booking satu bed di sebuah dorm mixed, namun ternyata waktu itu cuman saya satu-satunya cowok di kamar itu. Waktu pertama kali ditunjukin dorm-nya sama manager Hostel yang ada di kamar baru ada 2 cewek dari German. Sehabis mandi dan mau pergi ternyata di pojokan ada satu cewek Asia lagi asyik mantengin laptopnya sambil senyum-senyum sendiri.

Pas malemnya balik setelah ngider seharian, eh tuh cewek masih aja di pojokan sama laptopnya. Saya pun mandi lagi tidak lupa menggosok gigi dan mempersiapkan diri tidur lebih awal malam itu.

Oh ya, saya selalu pilih bed paling atas, karena bed bawah biasanya favorit orang-orang, jadi bed-bed atas biasanya kosong . Jadi enak aja klo tidur miring-miring gak perlu lihat muka orang laen .

Baru beberapa saat memejamamkan mata, belum sempet bermimpi, tiba-tiba kamar jadi ramai. Dua cewek Jerman itu rupanya sudah pulang, selain itu kayaknya ada suara tambahan satu cewek lagi. Mereka ngobrol lamaa banget sambil ketawa-ketiwi keras sekali. Dari mulai tukar info lokasi shopping, lokasi ajojing sampai akhirnya membahas berat badan, alamak.

Dari omongannya, satu cewek baru itu kayaknya paling mendominasi (dan ketawanya paling keras). Ngomongin turun berat badannya 1.5 kilo aja bisa sampe lewat tengah malam, entah sampai jam berapa.

Sampai akhirnya suasana sunyi kembali, namun tak berapa lama alarm hape pun berbunyi. Ah, saya benar-benar kurang tidur.
Ya, pagi itu sudah harus siap-siap menuju Halong Bay…

Reply