Menu

Warkop Aweng, Tempat Ngopinya Orang Palu

 

 

Dirintis sejak tahun 1953, Warkop Aweng kini sudah punya 7 cabang, bahkan melebarkan sayap sampai ke Singapura

Dirintis sejak tahun 1953, Warkop Aweng kini sudah punya 7 cabang, bahkan melebarkan sayap sampai ke Singapura

Setiap pergi ke luar kota, tempat yang selalu saya cari adalah tempat ngopi. Maklum saya penggemar berat kopi. Jadi, dimana pun saya singgah yang dicari adalah warung kopi. ‎ Seperti saat saya berkunjung ke Kota Palu untuk keperluan pekerjaan. Palu sendiri adalah ibukota Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng). Saya tiba di Palu, hari Sabtu. Sementara saya baru memulai pekerjaan di Kota Palu hari Minggunya. Jadi, malam minggu punya waktu lowong.

Tentu saya tak mau menyia-nyiakan kesempatan. Apalagi jika bukan mencari tempat untuk ngopi. Di temani Pak Hamka, orang aseli Palu, saya pun putar-putar cari tempat ngopi. Karena masih buta situasi, saya minta Pak Hamka untuk mencari tempat ngopi yang paling terkenal di Palu. Kata Pak Hamka, ada tempat ngopi yang tenar di Palu. Namanya Warkop (warung kopi-red) Aweng. Maka meluncurlah saya dengan Pak Hamka ke Warkop Aweng yang ternyata letaknya tak begitu jauh dari hotel tempat saya menginap. Saya menginap di Hotel Grand Duta, otel yang berhadapan langsung dengan pantai. Hanya terpisah oleh ruas jalan. Warkop Aweng sendiri ada di Jalan Komodo, Kota Palu.

Ikut bersama saya, dua rekan saya, Tika dan Dino yang sama-sama terbang dari Jakarta. Pakai mobil Pak Hamka, kami meluncur ke Warkop Aweng. Saat tiba di sana, suasana sekitar Warkop sudah ramai. Parkiran penuh dengan motor dan mobil. Untungnya masih dapat tempat untuk memarkir mobil.

Terdengar bunyi live music. Warkop Aweng sendiri gampang dikenali. Bangunannya didominasi cat merah. Hampir semuanya bercat merah. Kami pun segera masuk, dan memilih tempat duduk yang ada di ruang terbuka.

Baca juga:  Gunung Masurai, Surganya Sleeping Mountain

Pengunjung warkop malam itu tampak ramai. Mungkin karena ada pertunjukan musik, jadi pengunjung banyak datang. Rata-rata yang datang anak-anak muda. Ada yang berpasangan. Tapi banyak pula yang berkelompok.

Warkop Aweng, tempat ngopinya orang Palu

Warkop Aweng, tempat ngopinya orang Palu

Di pinggir bangunan utama warkop, sebuah panggung kecil di bangun. Di panggung kecil itulah, para pemain band yang terdiri dari empat orang pemusik menghibur pengunjung warkop. Vokalisnya gadis muda bertubuh mungil. Suaranya enak didengar. Gayanya pun atraktif.

Setelah duduk, tak lama pelayan datang. Saya langsung memesan kopi hitam favorit saya. Plus saya juga memesan goreng pisang dengan toping keju dan coklat. Seperti biasa ini padanan sempurna bagi kopi hitam. Sementara dua rekan saya lebih memilih jus. Tidak apalah, soal selera masing-masing kerap berbeda.

Tidak lama pesanan pun datang. Dengan perlahan, kopi pun saya reguk. Rasanya nikmat. Kopinya pun wangi. Makin sempurna karena dihibur penyanyi cantik bersuara merdu.

Menurut Pak Hamka, Aweng sendiri diambil dari nama ayah pemilik warkop. Ya, Pak Aweng adalah perintis pertama Warkop Aweng. Kini, Warkop Aweng sudah dikelola oleh anak-anaknya.

” Aweng itu nama bapaknya yang kelola warkop ini,” kata Pak Hamka.

Masih menurut Pak Hamka, dulu Pak Aweng dikenal sebagai penjual kopi yang diracik sendiri. Awalnya hanya warung biasa, tapi kini sudah berkembang. Bahkan sudah ada beberapa cabang Warkop Aweng di Kota Palu.

“Pak Aweng jualan kopi sejak tahun 1953, jadi sudah cukup lama. Pak Aweng sendiri yang ngeracik kopinya,” kata Pak Hamka.

Pak Hamka menambahkan, Warkop Aweng sudah jadi tempat ngumpulnya komunitas-komunitas anak muda di Palu. Grup-grup motor dan mobil, banyak yang sering nongkrong di Warkop Aweng. ” Para fotografer ngumpulnya ya di sini juga,” kata Pak Hamka.

Baca juga:  Melongok negeri seberang #6: Malaysia (end)

Minggu malam Senin, usai menyelesaikan pekerjaan menulis berita, saya kembali ngopi di Warkop Aweng. Kali ini, bukan Warkop Aweng di Jalan Komodo yang dituju. Tapi Warkop Aweng yang ada di Jalan Sam Ratulangi, Palu. Pak Muchlis yang temani saya ngopi, bukan lagi Pak Hamka. Pak Muchlis sendiri aseli warga Palu. Dia Kepala Satpol PP Provinsi Sulawesi Tengah.

Warkop Aweng di Jalan Sam Ratulangi, bentuk serta corak bangunannya tak jauh beda dengan warkop di Jalan Komodo. Warna merah mendominasi bangunan utama warkop. Di belakang warkop, terdapat ruang terbuka. Kursi meja di tata sedemikian rupa.

Salah satu sudut Warkop Aweng Jl Sam Ratulangi, Palu

Salah satu sudut Warkop Aweng Jl Sam Ratulangi, Palu

Saat saya lagi menunggu pesanan kopi, terlihat rombongan Gubernur Sulawesi Selatan, Syahrul Yasin Limpo datang. Orang nomor satu di Sulawesi Selatan itu lebih memilih duduk di dalam bangunan utama warkop. Sementara saya dengan Pak Muchlis, duduk di area terbuka. Sayang tak ada pertunjukan live music di warkop Aweng Jalan Sam Ratulangi. Namun meski begitu, pengunjung tampak ramai.

Pengunjung Warkop Aweng, bisa memilih ngopi di area terbuka

Pengunjung Warkop Aweng, bisa memilih ngopi di area terbuka

Sambil menunggu pesanan datang, Pak Muchlis bercerita tentang Warkop Aweng. Kata dia, Warkop Aweng sudah buka cabang di Singapura. Wah, hebat, pikir saya dalam hati.

 

Di Kota Palu sendiri ada tujuh cabang Warkop Aweng. Di antaranya ada di Jalan Juanda, Jalan S Parman, Jalan Cik Ditiro. Dan di jalan Tanjung. Semuanya dikelola anak-anak Pak Aweng. Tak berapa lama, kopi yang kami pesan datang. Sambil mengopi kami pun melanjutkan obrolan.

” Dari tahun 1953 Pak Aweng jualan kopi. Racikannya khas. Racikannya sendiri. Pak Aweng yang buat racikan beda dengan yang lain,” kata Pak Muchlis.

Baca juga:  Catatan Perjalanan Ke Tepi Danau Toba

Saya pun bertanya pada Pak Muchlis, selain di Palu dan Singapura, apakah Warkop Aweng juga melebarkan sayapnya membuka cabang di kota kabupaten yang ada di Sultang. Menurut Pak Muchlis, sepertinya Warkop Aweng hanya ada di Palu. Tak ada di kota lain.
” Pak Gub (Gubernur Sulteng, Longki Djanggola-red), setiap minggu pagi suka muter-muter, ya ngopinya di Aweng,” katanya.

Warkop Aweng sendiri kata Pak Muchlis memang ada yang buka pagi hari. Kalau hari Minggu ramai. Terutama anak muda. Bisa dikatakan, Aweng adalah warkopnya orang Palu. Anak-anak muda Palu, kalau ngopi atau nongkrong selalu di Warkop Aweng. ” Ini tempat ngumpulnya anak muda Palu,” katanya.

Di Palu sendiri sebenarnya ada warkop lain. Namun memang yang paling tenar dan selalu ramai adalah Warkop Aweng. Di Warkop Aweng, selain ngopi, pengunjung juga bisa menikmati layanan wifi gratis. Sayang saat saya berkunjung ke sana, layanan wifinya lelet. Mungkin karena banyaknya pengunjung. Jadi kalau kebetulan berkunjung ke Palu, dan mau cari tempat nongkrong yang enak, Warkop Aweng rekomended untuk disinggahi. Tanya saja pada orang Palu, pasti tahu dimana Warkop Aweng.

Komentar kamu

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Catper, Destinasi, Kuliner
Ucok Durian, Penyempurna Kunjungan ke Medan

  " Belum ke Medan, bila tak singgah ke Ucok Durian," begitu kata kawan saya yang orang Medan. Saya penasaran,...

Close