Dufan Revisited

Sampai umur segini, baru dua kali saya ke Dufan. Yang kedua ya hari ini, dalam acara family gathering perusahaan. Masih terasa capek kaki ini, tapi bela-belain nulis dulu entry blog sebelum pulang, biar gak lupa. Walaupun capek tapi kunjungan ke Dufan kali ini sukses dan cukup memuaskan. Beda banget sama waktu pertama kali kesana…yaitu pas karyawisata SMP.

Trauma….kenapa? Ya karena dulu saya cuman bisa sampai pintu gerbangnya saja. Terus nungguin bus, sementara temen2 yang lain pada asyik nyoba berbagai macam wahana di dalam sana. Ya, dulu fisik saya lemah, sehingga gak kuat naik kendaraan jauh2, mabuk kendaraan akut. Boro-boro mo naek halilintar atau kora-kora… naek bus saja saya tidak berdaya.

Makanya salah satu alasan saya bolak balik Bogor-Jakarta dengan bus adalah untuk latihan fisik dan mental

Karena baru kali ini masuk ke Dufan, jadinya saya gak punya gambaran mesti nyobain wahana apa dulu, jadilah ikut-ikutan temen aja. Ternyata wahana pertama yang mau dicoba namanya adalah Kicir-kicir atau nama kerennya Power Surge. Katanya sih ini wahana baru yang paling menantang.

Dengan polosnya saya ikut-ikutan aja naik. Pas dimainkan dan sudah sampai atas barulah sadar bahwa wahana ini sangat edun, tapi mau minta turun juga dah gak bisa, ya udah pasrah aja.

Bayangkan saja selain diputer-puter kaya kincir, tiap kursinya juga muter-muter sendiri, gak tentu arahnya lagi, kayak dibanting-banting kesana kemari.. ngeri banget, apalagi pas diatas. Tapi beneran enjoy banget naek wahana ini, serasa lepas… teriak aja gak perlu ditahan-tahan. Recomended banget untuk dicoba.

Wahana kedua yang dicoba adalah Halilintar atau Jet Coaster (?), klo ini sih sering saya lihat di film-film. Tapi pas nyobain naek wuuuihhh… jantung serasa mo copot. Tapi klo dibandingin sama Kicir-Kicir, masih lebih ngeri (dan lebih asyik) Kicir-kicir. Halilintar cuman menang di kecepatan saja. Tapi kayaknya wahana ini paling favorit di Dufan soalnya antriannya tidak manusiawi, apalagi hari Minggu.

Baca juga:  Shanghai, Beijing, Tianjin: Ringkasan Cerita dari Tiga Kota

Mungkin wahana paling ekstrem yang saya cobain ya cuman dua itu, yang lainnya biasa aja, cuman bikin pusing aja dikit. Oh iya, ada juga yang namanya Rajawali, ini cuman muter-muter aja tapi di tempat tinggi dan muternya cepet banget. Wahana ini cuman bikin pusing, gak asyik sama sekali. Mendingan Kicir-Kicir.

Wahana terakhir adalah Biangala. Ini adalah kincir supergede. Niatnya sih mo nyantai lihat pemandangan Jakarta dari ketinggian. Tapi pas nyampe di titik tertinggi agak-agak keringat dingin juga, apalagi klo kena angin rasanya bergoyang-goyang. Indah sekali lihat laut dari Bianglala ini, laut seperti menyatu dengan langit, biru.

Gak sempet nyobain semua wahana karena waktunya terbatas dan yang ngantri banyaaak banget. Tapi sudah cukup puas sih bisa nyobain: Kicir2, Halilintar, Ontang-anting, Rajawali, Bom-bom Car (gak bisa nyetirnya, muter2 sendiri), masuk rumah Jail (cermin), dan Rumah apa itu yg miring2, naek Bianglala.

Lumayanlah buat yang baru pertama kali masuk Dufan. Akhirnya semua trauma masa lalu tentang karyawisata ke Dufan terhapus sudah. Alhamdulillah…

Oh iya klo naek yang ngeri-ngeri gitu emang bikin lupa, gak inget kerjaan dan urusan dunia lain… cuman inget klo mati gimana..

Reply